Jam Oprasional Kantor Desa Bunutin dari jam 08.00 - 13.00

Artikel

Sejarah Desa Bunutin Kintamani

07 Agustus 2018 12:38:09  Administrator  3.481 Kali Dibaca 

SEJARAH DESA BUNUTIN 

            Pada tahun 882 Masehi ada seorang Raja di Jagad Bali yang bernama Sri Aji Jaya Pangus, beliu bertempat tinggal di balingkang beliau sangat bijaksana memimpin kerajaanya hingga semua rakyatnya tunduk pada kewibaan beliau. Kepandaian beliau memimpin kerajaanya juga terdengan sampai ke Negeri Cina. Selain membuat kerajaan menjadi sejahtera Sri Aji Jaya Pangus mendirikan tempat yoga semadi di pucak Gunung Wangun Urip untuk memohon anugrah dari Ida Sanghyang Widhi Wasa berdasarkan dengan Yadnya yang dilaksanakan sepanjang tahun agar selama kepemimpinan beliau bumi beserta isinya bisa mendapatkan kebahagiaan serta kesejahtraan.

            Ketika ada hari atau waktu yang baik diantara tahun 882 Masehi, Sri Aji Jaya Pangus diiringi oleh para patih serta bala tentaranya melihat-lihat keberadaan rakyatnya yang mencari penghidupan di sekitar Gunung Wangun Urip. Selama perjalanan beliau melihat-lihat tempat yang diinginkannya ditengah perjalanan ditemukan beradaan sumber mata air dan disekitar sumber mata air tersebut terdapat tumbuhan Bun, tumbuhan bun ini digunakan sebagaisarana atau tempat berpegangan agar bisa melintas disumber mata air tersebut bersama semua bala tentaranya. Secara tak sengaja bun tersebut di cabut dan mengeluarkan air (Ngecir). Tempat itu lalu diberinama Buncir oleh Sri Aji Jaya Pangus dan beliu berkeinginan untuk tinggal disana. Beberapa lama kemudian Sri Aji Jaya Pangus mendirikan tempat suci yang bernama Pura Melamba yang berada di tengah hutan.

            Di ketahui selanjutnya wilayah Buncir sudah dihuni oleh 200 orang yang di sebut krama satak yang bertempat tinggal di Buncir dan Sundingan. Krama satak itu yang kemudian mengelola tanah perkebunan disana. Sejak tahun 991 masehi ada bencana yang membuat masyarakat  Buncir dan Sundingan jatuh sakit sampai banyak yang meninggal dan yang masih bertahan hidup hanya 7 orang. Selanjutnya mereka lebih dikenal dengan nama seke pitu ( Seke Budo Wage). Di Pura Melamba banyak tumbuh pohon bunut dan beringin di karnakan masyarakat yang tidak memperhatikan kebersihan dari tempat suci tersebut. Lama kelamaan banyak pendatang dan tinggal lalu Seke Budo Wage dan krama lainya mengganti nama desa Buncir beserta Sundingan menjadi desa Bunutin sampai sekarang.

Kirim Komentar


Nama
No. Hp
E-mail
Isi Pesan
  CAPTCHA Image  
 

 Peta Desa

 Statistik

 Sinergi Program

Prodeskel Pajak Online

 Pemerintah Desa

 Media Sosial

 Arsip Artikel

16 Maret 2022 | 5.411 Kali
PEMBINAAN KADER POSYANDU BALITA TAHUN 2022
06 Agustus 2018 | 3.538 Kali
Pemerintah Desa
07 Agustus 2018 | 3.481 Kali
Sejarah Desa Bunutin Kintamani
07 Agustus 2018 | 3.476 Kali
Profil Wilayah Desa
06 Agustus 2018 | 3.255 Kali
Visi dan Misi
13 April 2021 | 1.400 Kali
SELAMAT HARI RAYA GALUNGAN DAN KUNINGAN
10 September 2021 | 887 Kali
KEGIATAN PENYULUHAN PENGGUNAAN GARAM BERYODIUM

 Agenda

Belum ada agenda

 Statistik Pengunjung

  • Hari ini:385
    Kemarin:169
    Total Pengunjung:301.630
    Sistem Operasi:Unknown Platform
    IP Address:3.234.244.181
    Browser:Tidak ditemukan

 Komentar

 HUB KAMI

Hubungi Kami

Hubungi Kami